Ada aku kisah

Monday, December 20, 2010 Nizam Riadzi 1 Comments

Tersebutlah sebuah kisah yang mana ada la sorg mber tak sedar di untung nie. Nak dijadikan cerita, member kita nie anak manja sebuah family penyebok dunia. Apa-apa cerita dunia diorang la tahu dulu. Ok, nie bukan pasal family dia la, tapi pasal si dia yang sengal. Cerita nie bermula pada suatu petang yang indah lagi nyaman tanpa ada bau kentut kalian semua, hanya mulutnya saja yang berbau . Si poyo kelana sakti nie bergaya hebat dengan kereta lembu hitamnya yang telah diubahsuai dengan mengunakan duit bapaknya yang kepoh itu. Kelihatannya dia memang gedik kerana seringkali mengeluarkan kenyataan-kenyataan aku comel, aku diva, aku itu ini di laman sesawan muka buku tak tahu malunya itu.
Arakian kalinya, dia mengutuk mengherdik seorang sahabatnya kerna sahabatnya bertegur sapa dengan seekor sotong lembut. Wallahh...hebat dan lancang, bak kata orang, sebusuk-busuk mulotnya si hidung tonggek, busuk lagi mulutnya itu. Hebat mengutuk menerpa orang bagai. Apa nak dikata, diakan anak hartawan si kepoh dunia..maka tidak kisahlah dia bersuara begitu kerna memang arakian azali darahnya begitu. Suratan barangkali.
Kehulu kehilir si poyo kelana sakti ini hebat dengan kereta lembu hitamnya itu, megah bersama teman-teman yang kononnya dialah yang empunya. Owhh, tidak dilupa...sepurnama dua pelepah berlalu, mereka memang rapat. Diharapkan itulah persahabatan dan bukan sekadar sahabat disebalik kemudahan kereta lembu itu. Ialah manakan tidak, si poyo kelana hebat megah berkereta lembu, dan aku sekadar hebat berkaki cindai. Masakan si kaki cindai diajak berkelana kan.
Owhh..kembali kepada si sotong kecil yang tidak bersalah. Dosakah si sotong kecil yang ingin berkawan. Masakan sotong cuma berkawan dengan sotong. Si poyo kelana sakti tadi tidak menyedari barangkali, sikapnya sendiri seperti sotong. Terkinja-kinja mendabik dada. Mulut longkang yang menyebabkan banjir kilat sememangnya haprak, entahlah...biarlah dia hendak mengutuk apa sedaya. Mulut tempayan mampu kta tutup, tapi mulot sialan si poyo keparat sakti celana dewi masakan mungkin ditutup kta, hanya masa dan waktu yang menanti saatnya. Biarlah.
Pada si sotong, engkau tidak bersalah..aku dan kamu tahu apa yang benar apa yang salah. Biarlah si sialan itu berbicara kerna sememanya mulutnya tidak dapat kita tutupi lagi. Aku sendiri pekakkan saja apa yang dibicara. Tiada satupun ak simpan di hati, kerna takut kan dijadinya barat kesumat yang mengoyakkan rasa gumboraku ini. Adalah menjadi tugas kita hambaNya berserah dan berdoa saja. Biarlah si sialan bercoret renda..tak perlu engkau terluka kerna perbuatan murah tiada terkira itu....aman kamu hendaknya.


p/s : aku sendiri x paham....so ada aku kisah

You Might Also Like

1 lemas bunyi blubblub:

Salam...trime kasih sudi taip sini...