Bila Maaf Tak Terungkap...2 (sambungan)

Sunday, March 14, 2010 Nizam Riadzi 0 Comments

Sambil aku tak keruan mendengar kata2 haburan tu..tiba2 lelaki sial tu datang menerpa ke arah aku.. Macam dirasuk setan, Pak Cu yang berbadan berganda besar dari aku (bekas askar lari) terus datang ke arah aku and tolak aku ke tengah jalan.. Dia terajang perut aku..Aku tak tahu macam mana..Keadaan betul2pantas,ntah, aku x sedar dalam masa yang sama rupa-rupanya mak aku pun dah ada di sisi aku. Mak peluk tubuh aku erat2..mak kena pijak dengan lelakidayus tu..Tengah malam hening tu, trgedi sial berlaku. K. long menerpa ke arah Pak Cu memaut kakinya, merayu jangan pukul aku d mak lagi. Angah pulah dahterus berlari ke arah mak..peluk mak, mak kena pijak..kakak aku kena pijak, dan aku dipijak..Maruah keluarga aku betul2 dipijak malam tu..

Aku sempat sekilas pandang melihat tepat ke arah setan (dalang yang buat cerita)tu kat dalam rumah dia.. Dia minum air sambil berdiri seronokbarangkali melihat drama hebat yang belum pernah disiarkan di tv.

Entahlah...aku takut lihat keadaan mak. Seorang perempuan dipijak lelaki berbadan gajah. Apasalah mak aku..Kalau nak pijak, pijak aku seorang saja,aku x kisah..aku muda lagi..tapi mak..kenapa diorang kejam sangat..Aku dan k.long papah mak pulang ke rumah,dan Angah masih terpaksa bertarung mulut dengan mereka. 30 minit selepastu, Angah balik, menangis melihat keadaan mak. Mak sesaknafas, yelah dadanya dipijakdan ditendang dengan kuat..

Malam tu sepatutnya polis datang, malah sudah telefon pon..tapi ntah macam mana, adikbongsu aku boleh terfikir batalkan dan kata semuanya sudah selesai. X mahu perbesarkan keadaan, malu jiran nampak.. Malu???, MANA ADA AMALU LAGI, DAH HABIS SEMUANYA DITAYANGKAN..Aku betul2 bengang dengan tindakan bodoh adik aku tu. Xpe, ape yang pentin sekarang kami kna bawak mak pergi klinik..Biarpn kepala, kaki dan tangan aku yang berlumuran darah, tapi mak aku lebih penting.

Sakit dia luar dalam, hatidia hancur..Aku tahu tu..Malam tu, kami terus pergi buat laporan polis. Mereka (setan2) turut hadir namun dalamrupa yang sangat berbeza. Mereka sangup bersumpah mengatakan semua yang terjadi bukan salah mereka, malah tak tahu macam manakepala, kaki dan tangan aku berlumuran darah..Mereka tidak bersalah...

Memang benarlah..setan itu boleh berubah2...ntah, kami redha..biarlah nanti tuhan yang membalasnya. Apa yang akukecewa bukan kata2 yang dihamburkan Ucu, tapi dimana Abah ketika itu. Aku tel Abah malam tu, dan nada Abah bersahaja,seperti tidak terkejut atau marah anak2nya diperlakukan bergitu.

Malam tu k.long trus pergi rumah Abah, yang menariknya..Abah, Mama (mak tiri aku), Ucu n Pak Cu malam tu boleh pergi minum dan bersembang2 kosong dekat KOPITIAM...macam tiada apa2 yang berlaku..Aku betul2 kecewa dengan sikap abah..

Biarlah..aku tak tahu ..sekarang hati akudah jadi batu..aku tak tahu macam mana nak ucapkan kata2 maaf pada mereka yang memalukan keluarga aku malam tu..ntah la, aku x sukaperasaan nie, aku cuba ubah..namun..ia masih tetap ada...Aku berdoa agar ianya akan berubah, semoga ada lafaz kemaafan yang mampu aku lafazkan..Namun pada siapa..aku xpasti..malah, mereka sendiri tidak memerlukan kemaafan, sebab pada mereka , itu bukan salah mereka..mereka x tahu apa yang berlaku...

Jadi..siapa yang bersalah..aku, mak, k.long, angah atau adik aku yang nak menyambut hari jadiyang ke 16..aku x tahu..

You Might Also Like

0 lemas bunyi blubblub:

Salam...trime kasih sudi taip sini...