LOGAN and LIFE



Assalamualaikum,

My first writing for this year. Have lots of idea but tak cukup masa or maybe MALAS.

Petang tadi had a chance layan LOGAN...The last movie for Wolverin yang dimainkan wataknya oleh actor Hugh Jackman.

So, Im not writing here to review for this LOGAN movie, but if you want to know for me this movie was just OK. Tak menghampakan so it is berbaloi terutama untuk peminat watak xmen ni. Bila aku tenguk movie ni, sambil sambil layan plot cerita yang semakin banyak aksi, otak ak mula terfikir time really has goes by...fly away orang cakap.

Hugh Jackman as Wolverin sudah tua. Aku ingat lagi time memula dia jadi Wolverin, time tu body dia tak berapa sado lagi..still sedang sedang then slow slow bertambah sado. Profesor X pun dah tua..seriously dah tua and kedua watak ni ditamatkan dalam movie ni. Aku tak nak cerita banyak nanti ada yang tak tenguk lagi kecam ak pulak spoil the mood kan..haha

Back with the age...its not about the actor yang semakin tua tapi ini tentang kita semua. Did you realize perlahan lahan setiap tahun masa berlalu, usia kita meningkat dan dalam kita tak sedar semakin ramai orang yang kita kenal, yang kita sayang yang mungkin sekadar ingat rupa dah mula semakin berkurangan meninggalkan kita SELAMANYA.

Yup, pergi menghadap Illahi sebelum kita. Semakin kita berusia, semakin kita akan rasa kehilangan. Kalau dulu kecil kita myb menangis sebab mak abah marah kita nakal, cikgu marah kita tak siap kerja rumah, bergaduh dengan adik beradik sebab berebut mainan and bermasam muka dengan kawan untuk sebab sebab yang mengarut tapi bila kau dah semakin dewasa dan mula sedar yang semua tu dah semakin berlalu.

Aku terdetik hati, syukur sebenarnya untuk aku sedar semua ni sebab aku akan lebih menghargai orang keliling aku dan aku akan lebih menghayati setiap detik yang ada tapi macam mana pulak yang jenis tak sedar diri lagi?

Still ada orang yang tak reti menghargai apa yang ada disekeliling mereka sampaila diorang terlepas benda tu. Mak Bapak still ada tapi nak kerja jauh dari parent sebabnya alasan tak nak menyusahkan diorang, nak hidup berdikari. Alasan yang bagus jikalau mak bapak tu seorang yang serba kemampuan atau mak bapak sendiri yang desak keluar dan hidup berdikari. Macam mana pulak dengan mak bapak yang usia dah melangkau lebih dari usia pencen still membanting tulang saban hari sebab anak anak hidup di kota. Sebulan paling tinggi rm100 dikirim dengan alasan zaman GST, hidup di kota banyak nak pakai duit..mak abah di desa cukuplah apa yang diberi. rm100 sebulan cukup....sangat cukup (sarcsm). Itu belum lagi dengan ada yang jarang2 buat panggilan telefon..nak balik kampung alasan kerja yang tak pernah habis digunakan. Hmmm

Yang berkeluarga, anak kecil jarang diberi perhatian...siang dihantar ke rumah pengasuh, malam anak dah terlena kurangnya kasih dari si ibu dan bapa. Bukan nak salahkan mak bapak sebab mak bapak mana yang tak nak manjakan anak. Terpaksa keluar demi masa depan mereka. Semua memerlukan duit..cukup faham tapi jangan kerap jadikan itu alasan takut kita sendiri terlepas untuk lihat anak yang membesar didepan mata membentuk seperti apa yang dihajatkan atau dibentu media sosial yang dilambakkan didepan mata.

Suami Isteri, hubungan jangan diabai. Jangan jadikan alasan sama semakin kurangnya kemanisan. Kalau bercinta dahulu yang HARAM sanggup d lawan, jangan siakan yang HALAL. Sedih bila depan mata sendiri, kenalan ak sendiri yang dah berkahwin tapi masih berlagak bujang. Tak kira si suami or isteri, sama saja...hal suami isteri kawan kawan nak nasihat tapi terlebih nasihat dikata menyibuk nak nak kalau kawan bujang yang menegur betul2 ibarat menuang air ke daun keladi.

Masa berlalu dan tak pernah henti. Hari bersilih ganti. Cuba kita renungkan diri sendiri balik, hari ni ada tanya khabar family tak..mak abah macam mana, anak anak???

Takut bila nak fikirkan soal masa...sebab masa tak pernah berhenti dan semakin mengejar. Kita yang kena pandai uruskan masa tu. Jangan sampai nanti kita menyesal tak hargai masa.

Untuk yang belum tenguk LOGAN dan mungkin bakal tenguk, hope korang dpt tangkap apa yang aku cuba sampaikan. Sejujurnya ak cuba menyindir beberapa orang yang aku tenguk depan mata aku sendiri tidak menghargai apa yang mereka ada sekarang. Hargailah sementara masih ada. Moga dirahmati sentiasa. InsyaAllah.

Tq for reading.

Insaf dan Syukur

Seusai tamat pengajian semestinya ramai yang bercita cita nak kerja di syarikat syarikat Gah dan ternama. Berjawatan tinggi , bergaya koperat itu cita cita aku DULU. Alhamdulillah semua itu diperkenankan. Belum konvo ak dah start bekerja dengan syarikat ternama. Bergaji mewah, berjawatan gah untuk si anak muda yang masih mentah dan ak nyaris leka untuk semua itu.

Ak nyaris leka yang ak masih punya harta tak ternilai yang aku tinggalkan demi harta dunia yang tak seberapa. Mak aku tinggalkan di kampung duduk keseorangan sebabnya adik aku pun belum lagi tamat pengajian dia.

Bila ak makin leka Allah mula menjentik halus. 2 rakan sejawatan menerima khabar yang semestinya ditakuti setiap anak. Seorang bapa meninggal, seorang lagi adik lelakinya meninggal. Saat itu kami sedang bekerja..leka dengan cita cita.

Bila hal macam tu terjadi aku mula terfikir berbaloi ke aku kerja di kota tinggal keluarga untuk mencari rezeki yang kononnnya untuk keluarga di desa? Bila aku fikirkan balik banyak duit gaji ak habis untuk menyara kehidupan sendiri. Aku bukan jenis kaki enjoy, kaki club sebab sejahat jahat ak, ak masih ingat mana asal ak.

Aku mula hilang jiwa mengejar cita cita bila ak terfikir "kalaulah mak aku yang diambil saat ak mengejar harta dunia". Kalaulah ak tak sempat melihat di buat kali terakhir. Aku rasa aku tak cukup kuat untuk semua tu lagi.

Berhenti kerja dari jawatan yang baru dinaikkan pangkat sememangnya benda gila yang aku langsung tak terfikir sebelum ini. Untuk mendapat jawatan tu sekurang kurangnya ada pengalaman 3-5 tahun tapi ak yg baru 6 bulan bekerja dah dinaikkan pangkat. Rezeki Allah beri atau mungkin juga satu ujian untuk menguji ak dan ak tekad berhenti. Berhenti dan kembali ke desa duduk dengan keluarga.

Ada rakan2 yang mula menyindir katanya ak anak emak pantang berjauhan tapi sememangnya ak anak emak. Bukannya anak ungka anak kucing..dia wanita yang lahirkan ak, kenapa nak malu mengaku ak anak emak? Terkadang pelik bila ada anak anak yang malu dan berang bila digelar anak emak. Mungkin sebab tafsiran maksud anak emak yg negatif mungkin?

Sekembali ke Ipoh , ak cuba mencari kerja dengan kelulusan yang ada. Rata rata menerima namun gaji yang ditawarkan mungkin sekadar taraf spm yang tak seberapa. Ak memilih. Jujur ak memilih. Itu ak tolak, ini aku tolak..tapi bila hampir 1 bulan tak bekerja ak mula rimas dan ak balunkan saja apa jenis kerja yang aku dapat.

Dari part time banquet hotel ke 7elevan, semua ak try..jnji ak tak buang masa di rumah. Syukur rezeki ak perlahan lahan mulai kembali. Ada aja panggilan dan memang ak kerap tukar kerja sebabnya ada saja tawaran gaji yang makin menaik. Jujur saja siapa yang tak bekerja atas faktor gaji kan? Aku pun sama , ak kerja atas faktor gaji dan terkini gaji ak lebih lagi dari apa yang pernah ak dapat sebelum ini. Syukur.

Rezeki duduk dengan emak, keluarga..dapat kerja betul dekat dengan rumah. Naik basikal pun boleh tak ada masalah...dan ini menyebabkan ak mulai rasa nikmat dalam bekerja. Nawaitu ak saat berhenti dulu sebab nak dekat dengan keluarga. Nak bangun pagi sebelum pergi kerja, tangan dan pipi emak yang ak cium dulu...dan semua itu Alhamdulillah ak merasa kini.

Terdetik nak menulis semua ni sebabnya dalam tempoh sebulan ni 2 staff ak kehilangan orang tersayang. Keduanya kehilangan bapa tercinta. Dan kelmarin adalah yang terbaru.

Malam tadi pergi menjeguh keadaan, adakah ok atau tidak. Tapi macam orang selalu kata..perit macam mana pub semua tu tetap kena hadap, tetap kena harung sebab dia pergi dijemput Illahi. Allah lebih sayangkan mereka.

"betul cakap orang, kalau ada masa (cuti) try la luang masa dengan diorang (family)" itu ayat yang terpancul keluar dari staff ak. Ayat tu menyebabkan ak teringat kembali tujuan sebenar ak kenapa ak berhenti kerja dan kembali duduk dengan family di ipoh.

Memang kita senang terleka. Yang ada depan mata susah nak dihargai, bila dah hilang baru rasa sesalan tapi semua tu dah tak berguna saat itu.

Masing masing ada pilihan sendiri. Akan ada yang kata ak kerja untuk cari rezeki sara family di kampung. Ak pun macam tu dulu. Itu fikiran ak yang dulu. Tapi bila ak mula perlahan lahan sedar, ak kembali dan alhamdulillah rezeki yang diberi lebih berlipat. Mungkin sebab doa seorang ibu yang tak ada hijabnya.

Semua ni memang menginsafkan ak dan ak bersyukur untuk itu

Alhamdulillah.

For u guys yang sudi baca.  Ingat, hargai selagi orang tua kita masih ada. Cuba kau pejam mata dan ingat wajah mereka..cuba kau ingat bila kali terakhir kau bicara dengan mereka..masih ingatkah hangatnya ciuman di wajah mereka. Hargai sebelum semua itu ditarik nikmatnya.

Menyesal tenguk Warcraft

Mana tak menyesalnya, dah syiok2 layan tetibe end...haishhh, x sabar nak tunggu sambungan trilogi epic cerita daripada game nih...memang padu...abam bagi 5 bintang.

Dah lama senanya tak layan movie macam ni, so bila tenguk Warcraft ni tadi ape lg, memang terbaik la. Teknik CGI dia xpayah cerita, xnampak karton tu sangat..nmpk real aje.

Sape peminat game warcraft wajib layan cite ni sebab kita blh tau pemulaan peperangan antara manusia dgn "org" tu sendiri. Memang banyak main emosi jugak. Jalan cerita yang menarik, senang nak faham n yg paling penting ada unsur pengorbanan yang ditafsirkan sebagai satu pengkhianatan...sob2, cinta antara 2 dunia sungguh.

Elemen iluminati memang xdpt dipisahkan...sah2 nampak teterang ditayangkan. Sebab dalam cite tu kekononnya kuasa iluminati tu adalah kuasa yg menjaga keamanan n kestabilan dunia...phewww, like usual agenda hollywood...so jangan taksub sangat ya, layan sekadar hiburan..if sampai taksub tu namanya musibah.

1 movie wajib tonton selepas tarawih...kasi layan ini movie ya.

Mengajar berniaga...

Assalamualaikum,

Alhamdulillah hari ni berkesempatan nak singgah p bazaar ramadhan. Just nak jenguk2 sikit ape ade kat bazaar nuh. Duit pun just bawak RM10. Xnak bawak dompet sebab risau over bajet...bukan boleh bila lapa nampak itu ini semua nak. Tambah pulak tadi hujan renyai renyai ape lg..fuhhh

Jalan punya jalan ak ternampak ABC...menu fev ak. So nak p bli la...ak tenguk ada 2 ABC dah tersedia diikat...tapi yelah dah cair.  Dah macam air pulak, x nampak aisnye dah.

Ak pun cakap la nak yang baru sebab xnampak ais dah. Ok fine, that time perniaga tu bertiga. Family kiranya. Ada anak bujang, ada mak and pak dia. Si mak n pak busy nk layan customer lain so si anak bujang ni la layan ak.

Ak dah cakap nak yang lain tapi dia tetap nak ambik apa yang dah tersedia. Tak nampak macam ABC pon ...nampak macam bandung ade lah. So myb mak dia perasan mak dia terus tegur si anak bujang tu ha . "p buat yang baru..orang nak yang lain tu". Si anak ni dengan kompidennya cakap "tapi ais dah habis..ini je tinggal" sambil tunjuk abc cair tu.

Ak nampak mak dia menjegil mata tajam ke arah anak bujang dia. Ye lahh, sebab mak dia tau anak dia tengah menipu. Aku pun tenguk je gelagak anak bujang dia tu sebabnya before that ade cust lain beli, ais dalam kotak tu banyak je lagi.. Adehhh nak nipu x pandai. Phewww

So last skali dia akur dengan pandangan mata mak dia. Ape lagi, dia bubuh la acuh tak acuh ais tu dalam plastik and pas kat mak dia. Mak dia isikan sirap sudu segala and then mak dia p topup lagi ais sebab nampak beno ais yang dibubuh tu sikit. Jelas kelihatan x puas hati si anak oada customer yang nak abc baru berbanding abc tersedia yang dah cair tu.

Ak x marah kat budak tu thus ak tersenyum sebab ak teringat diri ak yang dulu. Camtu la ak dulu time ak tolong mak berniaga kat bazaar or gerai. Bila ade customer nak request yang baru bagai.. Perhhh menyirap je hati. Sama je pon nak baru abendenya??? Haa. Itu la namanya darah muda cepat melenting.

Tapi mak mak kita ni makan garam dulu, so dari situ diorang tegur n ajar kita cara nak berniaga. Sama macam si peniaga td tegur anak dia, camtu la aku kena dulu and then bila lama2 ak rasa logik kalau customer nk request bagai2 and tu hak diorng. Tapi ade jugak tau customer yang merepek...nak banyak tapi harga nauzubillah siap tawar menawar. Makanan pun ada tawar menawar ek???

So pada peniaga didikla anak2 cara berniaga dengan betul. Berniaga ni tak boleh belajar dekat dalam kelas then jawab exam and pass. No. Semua ni kena belajar dari kehidupan sebenar. Pada yang terasa pandai berniaga tu baik fikir fikirkan balik yakin ke korang pandai berniaga sebabnya ak sendiri yang ada ilmu dalam kelas n kehidupan pun rasa was2... Banyak lg yang nak kena belajar. Anyway tak salah mencuba tapi ingat gagal x bermakna x boleh berjaya.

Salam ramadhan n selamat berniaga dengan penuh keikhlasan.

Apa bezanya Ramadhan tahun ini bagi korang???

Assalamualaikum,

Bagi aku tahun ni punya Ramadhan xde banyak perbezaan sangat melainkan dari segi kerjaya. Yelah, since ak dah kerja dalam bidang retail ni..musim Ramadhan dirasakan amat busy sampaikan aku nak tolong mak dekat bazaar ramadhan pun tak dapat...adehhh. So itu bagi aku lah...yang lain setakat ni nope, biasa aje...owhh ade sikit perubahan kat perut, makin buncit sikit..comel what..muahhaha

Member2 aku terutama member UUM & zaman sekolah rata2 dah kahwen, so sah2 diorang melalui Ramadhan kali ni dengan penuh makna dan berbeza. Siang dah penat kerja, malam pulak penat dikerja..ehhh..muhahhahaa. tuutttttt. So, pada yang masih membujang tu jangan sedih2...banyakkan berdoa insyaAllah mana tahu tahun depan depan dah berdua dengan husben or wife yang setia menanti tu.

Ade jugak yang berbeza bila kali ni diorang dah bertiga...haaaa, baby baru dah sampai...penyeri hubungan suami isteri. Alhamdulillah, moge bahgia hendaknya. Kompom raya kali ni meriah sikit sebab si Ibu dah busy dah nak pilih baju kaler ape nak kasi maching 1 family. Senang cari kalau terpisah, just tenguk kaler baju je kan..

Aku tak pasti tapi dalam kita bergembira pasti ada yang sedang berduka. Pasti ada yang sedang meratapi kehilangan orang tersayang.Ada yang tahun ni dah tak dapat lagi rasa air tangan bonda tercinta kerna dah dijemput Illahi. Ada yang dah tak dapat dengar lagi suara si ayah yang bising anaknya bermain2 diwaktu berbuka...hmmmm mati itu pasti, x siapa meminta dan tak siapa menduga bila kita atau orang tersayang akan pergi. Bagi yang sedang menghadapi detik2 tu, sy ucapkan salam takziah, moga bertabahlah ya. Mungkin senang untuk berkata, tapi aku yakin susah untuk diungkap. Syukur bg ak sebab masih ada insan yang paling berharga disisi..Mak.

Apa apa pun perubahan yang korang lalui bagi Ramadhan tahun ni, mungkin boleh share dengan aku ..x kisah laa happy or not just sharing. Just 1 je nasihat ak, hargai setiap detik yang kita ada. Mana tahu ini mungkin ramadhan terakhir...moga Allah permudahkan urusan dan perjalanan kita. InsyAllah.

Salam Ramadhan everyone :)